Tips Berguna

Mengapa kita kehilangan teman karena usia

Pin
Send
Share
Send
Send


RPI.su adalah basis data pertanyaan dan jawaban berbahasa Rusia terbesar. Proyek kami diimplementasikan sebagai kelanjutan dari layanan populer otvety.google.ru, yang ditutup dan dihapus pada 30 April 2015. Kami memutuskan untuk menghidupkan kembali layanan Google Answers yang bermanfaat sehingga siapa pun dapat secara publik menemukan jawaban atas pertanyaan mereka dari komunitas Internet.

Semua pertanyaan ditambahkan ke situs jawaban Google yang telah kami salin dan simpan di sini. Nama-nama pengguna lama juga ditampilkan dalam formulir di mana mereka ada sebelumnya. Anda hanya perlu mendaftar ulang untuk dapat mengajukan pertanyaan, atau menjawab orang lain.

Untuk menghubungi kami dengan pertanyaan apa pun TENTANG SITUS (iklan, kerja sama, umpan balik tentang layanan), tuliskan email ke email protected. Hanya memposting semua pertanyaan umum di situs, mereka tidak akan dijawab melalui surat.

Persahabatan bersifat sukarela. Dan ini kelemahannya

Dalam hierarki hubungan, persahabatan ada di tempat terakhir. Hubungan dengan kekasih, orang tua, anak-anak - semua ini di atas persahabatan. Ini berlaku untuk kehidupan dan tercermin dalam sains: penelitian tentang hubungan interpersonal terutama menyangkut pasangan dan keluarga dalam cinta.

Persahabatan adalah hubungan yang unik, karena, tidak seperti hubungan dengan kerabat, kita memilih dengan siapa kita berurusan. Dan tidak seperti hubungan sukarela lainnya seperti hubungan romantis dan perkawinan, persahabatan tidak memiliki struktur formal. Anda tidak dapat melihat atau berbicara dengan belahan jiwa Anda selama sebulan, tetapi Anda bisa dengan teman-teman Anda.

Meskipun demikian, penelitian demi penelitian menegaskan bahwa teman sangat penting bagi kebahagiaan manusia. Dan karena persahabatan berubah dari waktu ke waktu, begitu juga persyaratan orang tersebut untuk teman-temannya.

Saya telah mendengar orang-orang dari berbagai usia berbicara tentang teman dekat: seorang remaja berusia 14 tahun dan seorang lelaki tua yang mendekati usia seratus tahun. Ada tiga deskripsi tentang teman dekat: dengan siapa Anda dapat berbicara, dari siapa Anda bergantung dan dengan siapa Anda merasa baik. Deskripsi tidak berubah sepanjang hidup, tetapi situasi kehidupan di mana kualitas-kualitas ini memanifestasikan dirinya berubah.

William Rawlins, Profesor Universitas Ohio

Sifat persahabatan yang sukarela membuatnya tidak berdaya melawan keadaan kehidupan. Tumbuh dewasa, orang-orang memprioritaskan tidak mendukung persahabatan: keluarga dan pekerjaan didahulukan. Dan jika sebelumnya Anda hanya bisa berjalan ke pintu masuk berikutnya untuk memanggil Kolya berjalan-jalan, sekarang Anda sedang bernegosiasi dengan dia "untuk entah bagaimana menemukan beberapa jam" untuk bertemu dan minum bir sebulan sekali.

Dalam persahabatan, luar biasa bahwa orang tetap berteman hanya karena mereka menginginkannya, karena mereka memilih satu sama lain. Tetapi ini juga menghalangi kita untuk mempertahankan persahabatan untuk waktu yang lama, karena kamu juga bisa secara sukarela berhenti berkencan tanpa penyesalan dan kewajiban.

Sepanjang hidup - dari TK hingga panti jompo - persahabatan meningkatkan kesehatan manusia, baik fisik maupun mental. Tetapi dalam proses tumbuh dewasa, orang mengubah prioritas mereka, dan persahabatan berubah - menjadi lebih baik atau lebih buruk. Yang terakhir, sayangnya, terjadi jauh lebih sering.

Bagaimana persahabatan berubah

Masa muda adalah waktu terbaik untuk menciptakan persahabatan. Pada saat itulah persahabatan menjadi lebih lengkap dan bermakna.

Di masa kecil, teman adalah cowok lain yang menyenangkan untuk dimainkan. Remaja lebih terbuka terhadap perasaan mereka, saling mendukung. Tetapi pada masa remaja, teman-teman masih hanya memeriksa dan menguji diri mereka sendiri dan orang lain, mencari tahu apa artinya "orang yang dicintai". Persahabatan membantu mereka dalam hal ini.

Seiring waktu, beralih dari masa muda ke masa muda, orang menjadi lebih percaya diri, mereka mencari orang yang berbagi pandangan mereka tentang hal-hal penting.

Meskipun pendekatan pertemanan yang baru dan lebih kompleks, kaum muda masih memiliki cukup waktu untuk berbakti kepada teman-teman. Kaum muda kebanyakan menghabiskan 10 hingga 25 jam seminggu untuk pertemuan dengan teman-teman. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa di AS, anak laki-laki dan perempuan berusia 20-24 menghabiskan sebagian besar hari berbicara dengan kelompok orang dari segala usia.

Di universitas, semuanya ditujukan untuk komunikasi antara mahasiswa - pada kuliah dan di antara mereka, pada hari libur dengan teman sekelas, di seminar dan sebagainya. Tentu saja, ini tidak hanya berlaku bagi mereka yang kuliah di universitas. Semua orang muda cenderung menghindari hal-hal yang mengalihkan perhatian dari berbicara dengan teman-teman, seperti pernikahan, memiliki anak, atau berbicara dengan orang tua.

Di masa muda, persahabatan lebih kuat: semua teman Anda pergi ke lembaga pendidikan yang sama atau tinggal di dekat Anda. Seiring waktu, ketika Anda meninggalkan sekolah, berganti pekerjaan atau tempat tinggal, koneksi Anda akan melemah. Pindah ke kota lain demi belajar di universitas mungkin merupakan pengalaman pertama berpisah dengan teman-teman.

Para ilmuwan yang telah mengamati pasangan teman selama 19 tahun telah menemukan bahwa orang bergerak rata-rata 5,8 kali selama waktu ini.

Andrew Ledbetter, direktur penelitian ini, percaya bahwa perjalanan menjadi bagian dari kehidupan masyarakat modern, di mana teknologi komunikasi jarak jauh dikembangkan dengan baik dan dapat diakses. Dan kami bahkan tidak berpikir tentang seberapa negatif ini mempengaruhi interaksi sosial kami.

Tidak seperti mitra kami, pekerjaan dan keluarga, kami tidak memiliki kewajiban kepada teman. Kami akan sedih untuk pindah, meninggalkan mereka, tetapi kami akan melakukannya. Ini adalah salah satu fitur persahabatan.

Kami memiliki kebebasan untuk memilih apakah akan bergantung pada seseorang atau tidak.

Bagaimana persahabatan memudar menjadi latar belakang

Ketika orang mencapai kedewasaan, mereka memiliki banyak hal penting yang lebih penting daripada bertemu teman. Jauh lebih mudah untuk menunda atau membatalkan pertemuan dengan teman daripada bermain dengan anak atau pertemuan bisnis yang penting.

Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa persahabatanlah yang membantu Anda di masa muda Anda untuk memahami siapa diri Anda sebenarnya, dan sekarang setelah Anda tumbuh dewasa, Anda tidak punya waktu untuk orang-orang yang membantu Anda membuat keputusan penting dalam hidup.

Waktu dihabiskan terutama untuk pekerjaan dan keluarga. Tidak semua orang menikah dan punya anak, tetapi bahkan mereka yang ditinggal sendirian akan menyadari bahwa bertemu dengan teman menjadi kurang umum.

Tetapi acara paling penting yang mendorong persahabatan ke latar belakang, tentu saja, pernikahan. Ada beberapa ironi dalam hal ini: semua teman di kedua sisi diundang ke pernikahan, ini adalah pertemuan teman-teman berskala besar. Dan selamat tinggal yang dramatis.

Serangkaian wawancara menarik tentang persahabatan yang diambil dari orang Amerika paruh baya pada tahun 1994. Penilaian persahabatan "sejati" dipenuhi dengan ironi. Ternyata sebagian besar responden jarang punya waktu untuk menghabiskannya bersama teman dekat.

Teman-teman yang tinggal sangat dekat satu sama lain mencatat bahwa penting untuk merencanakan waktu rapat, untuk menemukan tempat dalam jadwal Anda. Banyak juga yang menyebutkan bahwa mereka berbicara lebih banyak tentang apa yang perlu dipenuhi, dan jarang ditemukan dalam kenyataan.

Bagaimana mengubah cara Anda berteman

Sepanjang hidup, orang berteman dan berteman dengan banyak cara. Ada orang-orang yang mandiri - mereka berteman di mana pun mereka muncul, dan mereka memiliki lebih banyak kenalan yang baik daripada teman yang benar-benar dekat.

Yang lain membuat beberapa teman terbaik dan dekat dengan mereka selama beberapa tahun. Ini penuh dengan bahaya, karena jika orang tersebut kehilangan salah satu teman baiknya, ini adalah bencana nyata.

Cara berteman yang lebih aman melibatkan kedua tipe: seseorang memiliki beberapa teman dekat, tetapi ia terus membuat yang baru.

Di masa dewasa, teman-teman baru lebih cenderung lebih dari sekadar orang yang Anda ajak ngobrol. Misalnya, mereka mungkin rekan kerja atau orang tua teman anak Anda. Jauh lebih mudah bagi orang dewasa, yang selalu terbatas dalam waktu, untuk berteman jika ada lebih dari satu alasan untuk menghabiskan waktu bersama. Alhasil, kemampuan berteman hanya seperti itu bisa berhenti berkembang.

Namun bertahun-tahun berlalu, Anda tidak memiliki banyak hal untuk dilakukan, dan persahabatan kembali menjadi penting. Anda pensiun, anak-anak sudah dewasa dan tidak lagi membutuhkan perhatian. Anda memiliki banyak waktu luang yang tersisa, yang tidak dapat Anda habiskan jika Anda kehilangan semua teman.

Di akhir kehidupan, prioritas bergeser lagi: orang lebih suka melakukan hal-hal yang membawa kesenangan, termasuk berbicara dengan teman dekat dan keluarga.

Beberapa orang berhasil mempertahankan persahabatan sepanjang hidup, setidaknya bagian yang solid darinya. Tetapi apa yang memengaruhi apakah akan mungkin untuk menjalani semua keramaian dan keramaian usia paruh baya bersama dan merayakan pernikahan perak persahabatan?

Apa yang membantu menjaga persahabatan

Apakah orang bersatu dalam proses tumbuh dewasa atau menjauh dari satu sama lain tergantung pada seberapa banyak yang telah mereka lakukan untuk mempertahankan hubungan. Selama studi panjang oleh Ledbetter, ternyata semakin banyak teman menghabiskan waktu bersama pada tahun 1983, semakin besar kemungkinan mereka akan tetap dekat pada tahun 2002. Ini berarti bahwa semakin banyak Anda berinvestasi dalam persahabatan, semakin lama Anda menjaga hubungan.

Studi lain menunjukkan bahwa orang perlu merasa bahwa mereka menerima sebanyak dari persahabatan seperti yang telah mereka investasikan di dalamnya, dan berapa lama persahabatan berlangsung tergantung pada berapa banyak yang mereka berikan kepada teman.

Pernahkah Anda memperhatikan betapa menjengkelkan obrolan dua sahabat ini? Lelucon, kisah, dan kesempatan "mereka" bertahun-tahun membuat komunikasi semacam itu tidak dapat dipahami orang lain. Tetapi bahasa khusus ini adalah bagian dari apa yang membuat persahabatan terus berjalan.

Dalam sebuah studi tentang teman-teman terbaik, masa depan hubungan mereka dapat diprediksi oleh seberapa baik mereka bermain menebak kata ketika seseorang berbicara tentang sebuah kata tanpa menyebutkan namanya, dan yang kedua harus menebak kata apa itu.

Keterampilan komunikasi dan pemahaman total ini membantu teman-teman untuk berhasil melewati perubahan dalam situasi kehidupan yang dapat menghancurkan hubungan. Teman sejati tidak perlu sering berbicara, cukup lakukan itu setidaknya kadang-kadang.

Jejaring sosial adalah cara untuk tetap berkomunikasi.

Ada lebih banyak alat untuk mengobrol dengan teman dari sebelumnya. Dan semakin banyak dana yang Anda gunakan untuk berkomunikasi dengan teman (SMS, email, kurir instan, mengirim foto atau video lucu ke Snapchat dan berbagi tautan menarik di Facebook), semakin kuat persahabatan Anda. "Jika Anda hanya mengobrol di Facebook, persahabatan Anda dalam bahaya dan kemungkinan besar tidak akan bertahan di masa depan," kata Ledbetter.

Selamat ulang tahun di jejaring sosial, seperti tweet teman - ini adalah mekanisme untuk memperkuat persahabatan. Mereka memperpanjang keberadaannya, tetapi secara otomatis, seperti bypass kardiopulmoner.

Ada beberapa cara untuk menjaga hubungan, dan bagi sebagian dari mereka, komunikasi online sudah cukup. Yang pertama adalah hanya menjaga hubungan sehingga mereka tidak berhenti sama sekali.

Cara kedua adalah mempertahankan tingkat kedekatan tertentu. Ini juga dimungkinkan melalui komunikasi online, namun itu membutuhkan lebih banyak perhatian dan waktu. Terkadang dengan cara ini Anda bahkan dapat membangun hubungan, tentu saja, jika mereka tidak rusak parah. Sekali lagi, tulis surat kepada seseorang yang sudah lama tidak berbicara dengan Anda, atau kirimi dia email yang menyentuh dengan permintaan maaf.

Tapi kemudian, ketika Anda naik ke tingkat berikutnya dan bertanya pada diri sendiri: "Bisakah saya membuat hubungan ini normal?" - hanya komunikasi online tidak lagi cukup. Karena orang menganggap komunikasi "normal" sebagai sesuatu yang lebih dari sekadar korespondensi di jejaring sosial atau melalui email.

Jejaring sosial dan sarana komunikasi online lainnya memungkinkan Anda memiliki banyak hubungan, tetapi tidak signifikan dan dangkal. Selain itu, mereka mempertahankan hubungan yang bisa (atau mungkin harus) binasa untuk waktu yang lama.

Dalam daftar panjang teman-teman kami di jejaring sosial masih ada orang-orang yang belum lama berkomunikasi dengan kami dan bahkan tidak berkorespondensi. Teman sekolah Anda, seorang pria dari seminar penjualan, seorang teman dari perkemahan musim panas yang Anda kunjungi 15 tahun yang lalu.

Banyak orang telah menjadi kenangan bagi Anda, Anda tidak akan pernah berkomunikasi dengan mereka, tetapi mereka terus bergaul dengan teman-teman Anda. Mengapa Anda perlu tahu bahwa putra teman sekolah ini pertama kali mengunjungi Eropa? Sangat keren, bagus sekali. Dia orang asing bagi Anda dan sama sekali tidak menarik minat Anda. Tetapi dalam masa hubungan online kita, hubungan seperti itu tidak pernah berhenti.

Jangan menyentuh ingatan

Di masa dewasa, kami mengumpulkan cukup banyak teman dari berbagai daerah: dari pekerjaan yang berbeda, dari kota yang berbeda, orang-orang yang bahkan belum pernah mendengar satu sama lain. Pada saat ini, persahabatan dapat dibagi menjadi tiga kategori: aktif, dalam mode tidur, dan dalam memori.

  1. Persahabatan aktif - ini adalah saat Anda sering bertemu, kapan saja Anda dapat menelepon dan berbicara dengan orang ini, mendapatkan pelepasan dan dukungan emosional. Anda tahu banyak tentang kehidupan manusia, dan ini sepertinya tidak aneh.
  2. Persahabatan Beku, atau persahabatan dalam mode tidur - ini adalah saat Anda praktis tidak berkomunikasi dengan seseorang, tetapi menganggapnya sebagai teman. Jika Anda kebetulan bertemu, misalnya, Anda datang ke kota tempat tinggal orang ini, Anda pasti akan bertemu dan akan berbicara dari hati ke hati untuk waktu yang lama.
  3. Persahabatan dalam kenangan - ini adalah saat Anda tidak berkomunikasi dengan seseorang sama sekali, tetapi ingat tentang dia. Pada suatu waktu, komunikasi dengannya sangat dekat dan persahabatan telah memberi Anda banyak hal. Karenanya, Anda secara berkala memanggilnya dan masih menganggapnya sebagai teman.

Jejaring sosial memungkinkan Anda untuk terus-menerus menjaga "teman dalam ingatan Anda". Ini adalah efek dari "teman dari perkemahan musim panas." Tidak peduli seberapa dekat Anda di kamp, ‚Äč‚ÄčAnda tidak akan dapat mempertahankan persahabatan ketika Anda tiba di rumah dan pergi ke sekolah.

Anda berada di perkemahan musim panas dan berada di sekolah - ini adalah dua orang yang berbeda, dan upaya untuk mempertahankan hubungan di Internet hanya akan merusak kenangan ajaib musim panas dan persahabatan yang hebat.

Keadaan dan kesopanan adalah musuh utama persahabatan

Persahabatan sangat rentan terhadap keadaan. Pikirkan semua hal yang harus kita lakukan: bekerja, mengurus anak-anak dan orang tua lanjut usia ... Teman-teman dapat mengurus diri mereka sendiri, sehingga kita dapat mengecualikan mereka dari jadwal yang sibuk.

Ketika remaja digantikan oleh kedewasaan, alasan utama untuk mengakhiri pertemanan adalah keadaan hidup dan kesopanan.

Sebuah studi oleh Emily Langan, seorang profesor interaksi sosial di Wheaton College, menemukan bahwa orang dewasa merasa mereka harus lebih sopan dengan teman-teman mereka.

Orang dewasa mengerti bahwa teman memiliki urusan mereka sendiri dan mereka tidak dapat menuntut banyak waktu atau perhatian dari orang mereka. Sayangnya, ini terjadi di kedua sisi, dan orang-orang mulai menjauh satu sama lain, bahkan jika mereka tidak menginginkannya. Hanya karena kesopanan saya.

Tetapi apa yang membuat persahabatan menjadi rapuh juga membuatnya fleksibel. Peserta dalam salah satu jajak pendapat paling sering berpikir bahwa hubungan itu tidak putus, bahkan jika ada waktu yang lama ketika teman-teman tidak berkomunikasi.

Ini adalah pandangan yang sangat optimis. Anda tidak akan berpikir bahwa Anda memiliki hubungan normal dengan orang tua Anda jika Anda belum mendengar apa pun tentang mereka selama beberapa bulan. Tapi itu bekerja dengan teman: Anda dapat dianggap teman, bahkan jika Anda belum berbicara selama enam bulan.

Ya, sangat menyedihkan bahwa kita berhenti mengandalkan teman ketika kita tumbuh dewasa, tetapi itu memberi kita kesempatan untuk mempelajari jenis hubungan yang berbeda, berdasarkan pada pemahaman tentang batasan kedewasaan. Hubungan seperti itu jauh dari ideal, tetapi mereka nyata.

Pada akhirnya, persahabatan adalah hubungan tanpa komitmen apa pun. Anda sendiri memutuskan untuk menghubungkan diri Anda dengan seseorang, hanya untuk bersama.

Bagaimana dengan anda Apakah Anda masih memiliki teman sejati?

Tonton videonya: Kisah Anak Kecil Yg Kehilangan Tangan Karna mencoret Mobil Ayahnya "Kisah Teladan" Oki Setiana Dewi (Maret 2023).

Pin
Send
Share
Send
Send